Selasa, 13 Desember 2016

Batuk Rejan (Pertusis): Pengertian, Gejala dan Pengobatannya

Posted By: Ramuah Herbal - 19.07
Batuk Rejan (Pertusis): Pengertian, Gejala dan Pengobatannya

Batuk rejan, juga disebut sebagai pertusis adalah infeksi pernafasan serius yang disebabkan oleh jenis bakteri yang disebut Bordetella pertussis. Infeksi menyebabkan batuk tak terkendali yang dapat membuat sulit untuk bernapas. Batuk rejan dapat mempengaruhi orang-orang pada usia berapa pun, dan dapat menjadi momok mematikan bagi bayi dan anak-anak.



Sebelum vaksin tersedia, batuk rejan menyebabkan sekitar 9.000 kematian per tahun di Amerika Serikat, menurut Kidshealth. Batuk rejan sekarang bertanggung jawab untuk kurang dari 30 kematian setiap tahun di Amerika Serikat, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). CDC mengatakan jumlah kasus pertusis pada tahun 2014 hanya di bawah 33.000.

Gejala Batuk Rejan

Masa inkubasi (waktu antara infeksi awal dan timbulnya gejala) untuk rejan batuk adalah sekitar lima sampai 10 hari, tetapi gejala mungkin tidak muncul selama tiga minggu, menurut CDC. Gejala awal meniru pilek dan termasuk hidung berair, batuk, dan demam. Dalam waktu dua minggu, batuk kering dan gigih mengembangkan yang membuat kesulitan bernapas. Bayi dan anak-anak sering terdengar mengi ketika mereka  mengambil napas.

Jenis batuk yang parah juga dapat menyebabkan:
  • muntah
  • kulit biru atau ungu di sekitar mulut
  • dehidrasi
  • demam ringan
  • kesulitan bernapas
  • Orang dewasa dan remaja biasanya mengalami gejala ringan, seperti batuk berkepanjangan tanpa suara merngi.

Mendiagnosis dan Mengobati Batuk rejan

Jika Anda atau anak Anda mengalami gejala batuk rejan, maka segeralah pergi ke dokter, terutama jika anggota keluarga Anda belum diimunisasi. Batuk rejan sangat menular - bakteri dapat menjadi udara ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau tertawa, dan dengan cepat dapat menyebar ke orang lain.

Diagnosa

Untuk mendiagnosa batuk rejan, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengambil sampel lendir dari hidung dan tenggorokan. Sampel ini kemudian akan diuji untuk mengetahui kehadiran bakteri B. pertusis. Sebuah tes darah mungkin juga diperlukan untuk membuat diagnosis yang akurat.

Pengobatan

Banyak bayi dan beberapa anak-anak perlu dirawat di rumah sakit selama pengobatan, untuk pengamatan dan dukungan pernapasan. Beberapa mungkin memerlukan intravena (IV) cairan untuk dehidrasi. Sejak batuk rejan adalah infeksi bakteri, antibiotik adalah anda;an utama pengobatan. Antibiotik paling efektif pada tahap awal batuk rejan; Namun, mereka juga dapat digunakan pada tahap akhir dari infeksi untuk mencegah penyebaran kepada orang lain. Meskipun antibiotik dapat membantu mengobati infeksi, mereka tidak mencegah atau mengobati batuk itu sendiri. obat batuk tidak dianjurkan - mereka tidak berpengaruh pada gejala batuk rejan dan dapat membawa efek samping berbahaya untuk bayi dan anak-anak kecil.

Kebanyakan dokter menyarankan menggunakan pelembap di kamar tidur anak Anda untuk menjaga udara lembab dan membantu meringankan gejala batuk rejan.

Kemungkinan Komplikasi

Bayi dengan batuk rejan memerlukan pemantauan ketat untuk menghindari komplikasi yang berpotensi berbahaya karena kekurangan oksigen. komplikasi serius termasuk:
  • kerusakan otak
  • pneumonia
  • kejang
  • pendarahan di otak
  • apnea (diperlambat atau berhenti bernapas)
  • kejang (tak terkendali, gemetar cepat)
  • kematian

Jika bayi Anda mengalami gejala infeksi, segera hubungi dokter Anda.

Anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa dapat mengalami komplikasi juga, termasuk:
  • sulit tidur
  • inkontinensia urin (hilangnya kontrol kandung kemih)
  • pneumonia
  • patah tulang rusuk

Gejala batuk rejan bisa bertahan hingga empat minggu atau lebih, bahkan selama pengobatan. Anak-anak dan orang dewasa umumnya cepat sembuh dengan intervensi medis awal. Bayi berada pada risiko tertinggi kematian terkait batuk rejan, bahkan setelah memulai pengobatan. Orang tua harus mengawasi bayi dengan hati-hati. Jika gejalanya menetap atau memburuk, hubungi dokter Anda segera.

Pencegahan Batuk rejan

Vaksinasi adalah kunci untuk pencegahan. CDC merekomendasikan vaksinasi untuk bayi pada:
  • 2 bulan
  • 4 bulan
  • 6 bulan

Suntikan diperlukan untuk anak-anak pada:
  • 15 sampai 18 bulan
  • berusia 4 sampai 6 tahun dan sekali lagi pada 11 tahun

Anak-anak bukan satu-satunya rentan terhadap batuk rejan. Pemeriksaan secara rutin dapat menjadi cara efektif untuk mencegah batuk rejan.

About Ramuah Herbal

"Semua manusia yang perlu kesehatan dan penyembuhan telah disediakan oleh Allah di alam, Ilmu pengetahuan adalah untuk menemukannya."

0 komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2015 Mantap Bro

Designed by Templatezy | Distributed By Gooyaabi Templates